Penulis: Alejandra

Inilah Yang Akan Menjadi Seperti Bepergian Setelah COVID-19

Inilah Yang Akan Menjadi Seperti Bepergian Setelah COVID-19

Inilah Yang Akan Menjadi Seperti Bepergian Setelah COVID-19

COVID-19 telah mengubah perjalanan global dan membuat dunia terhenti. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, hampir 90% populasi dunia sekarang tinggal di negara-negara dengan pembatasan perjalanan.

Maskapai penerbangan, perusahaan perjalanan dan sektor pariwisata secara keseluruhan adalah di antara bisnis yang paling terpengaruh.

Diperkirakan 25 juta pekerjaan penerbangan dan 100 juta pekerjaan perjalanan dan pariwisata berada dalam risiko.

Pertumbuhan industri antara lima dan tujuh tahun berpotensi akan hilang .

Kami akan melakukan perjalanan lagi, tetapi itu tidak akan sama.

Bahkan jika perbatasan dibuka kembali, para pelancong harus percaya bahwa menaiki pesawat itu aman dan bahwa mereka akan dapat memasuki negara tujuan.

Protokol dan sistem keselamatan kesehatan baru harus ada, dan ini belum ditetapkan.

Ketika pemerintah dan industri merencanakan pemulihan dalam konteks baru ini dan beradaptasi dengan perubahan perilaku wisatawan, penggunaan identitas digital dan teknologi biometrik dapat memulihkan kepercayaan sambil memastikan perjalanan yang mulus.

Namun, alat ini hanya akan efektif jika pengguna merasa bahwa data mereka dilindungi.

Privasi, persetujuan, dan tata kelola data yang transparan harus menjadi inti dari solusi teknis apa pun.

Berikut adalah dua bidang transformasi utama di mana teknologi digital akan membentuk masa depan perjalanan.

Penjelajah digital

Banyak organisasi sudah maju dalam perjalanan digital mereka. Ini harus dipercepat untuk memungkinkan normal baru, membantu bisnis beradaptasi dengan perilaku konsumen yang berubah dan membangun kembali kepercayaan.

Solusi identitas digital terintegrasi adalah kunci untuk mewujudkan perjalanan tanpa sentuhan. Mereka juga memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan beberapa titik data untuk menilai profil risiko seseorang secara efisien, memungkinkan mereka untuk mengelola risiko secara real time.

Inisiatif Digital Traveler Identitas Digital yang Dikenal World Economic Forum adalah contoh dari pendekatan semacam itu.

Inisiatif ini menyatukan konsorsium global individu, pemerintah, pihak berwenang dan industri perjalanan untuk memfasilitasi perjalanan yang aman dan mulus.

Mitra konsorsium dapat mengakses klaim yang dapat diverifikasi dari data identitas pengembara untuk meningkatkan pemrosesan penumpang dan mengurangi risiko.

Wisatawan dapat mengelola profil mereka sendiri, mengumpulkan ‘pengesahan’ digital dari data identitas mereka dan memutuskan informasi mana yang akan dibagikan.

Dalam konteks COVID-19, seorang pelancong akan dapat dengan aman mendapatkan dan menyimpan kredensial kesehatan yang tepercaya dan dapat diverifikasi seperti imunisasi atau status kesehatan mereka dalam dompet identitas digital mereka.

Ini akan digabungkan dengan data identitas tepercaya dan diverifikasi lainnya dari entitas publik atau swasta.

Tes dan pemeriksaan kesehatan di bandara sulit dicapai pada skala besar. Di bawah skema seperti Diketahui Traveler Digital Identity, wisatawan akan dapat menyetujui untuk membagikan identitas dan data kesehatan mereka sebelum perjalanan, memungkinkan pejabat perbatasan untuk melakukan penilaian risiko yang diperlukan sebelum perjalanan sambil menghindari antrian dan kemacetan di bandara.

Kolaborasi adalah kuncinya

Dalam masa perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, pemerintah dan industri memiliki peluang unik untuk mendefinisikan ulang perjalanan dan membangun industri yang lebih berkelanjutan, gesit, dan tangguh. Ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kolaborasi.

Dalam waktu dekat, para pemangku kepentingan perlu bekerja sama untuk mempercepat penggunaan teknologi digital.

Selanjutnya, mereka perlu mengembangkan kebijakan yang kohesif dan rezim hukum di sekitar penyebaran teknologi digital yang menyeimbangkan perlindungan kebebasan sipil dan kesehatan masyarakat.

Tantangan ketiga adalah memastikan bahwa berbagai solusi identitas digital dapat beroperasi bersama.

Peran organisasi seperti Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) dan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) akan sangat penting untuk menyelaraskan prioritas, pedoman dan kebijakan penerbangan dan kesehatan.

Paspor kertas masih diperlukan sebagai bentuk identitas utama bagi para pelancong. Dalam dunia tanpa kontak, adopsi kredensial perjalanan digital standar dan inisiatif seperti konsep ONE ID IATA , yang mempromosikan penggunaan biometrik untuk perjalanan yang lebih lancar, harus dipercepat dan disesuaikan dengan konteks baru ini seperti konsep yang ada di http://www.maha168.win/id/.

Pada akhirnya, pandemi ini kemungkinan akan mempercepat dua tren yang telah mengumpulkan tenaga untuk beberapa waktu. Salah satunya adalah perjalanan mulus, di mana wajah dan tubuh Anda adalah paspor Anda.

Yang lainnya adalah gagasan tentang identitas yang didesentralisasi. Ini berarti individu memiliki dan mengendalikan atribut identitas mereka, seperti tanggal dan tempat lahir dan karakteristik fisik mereka, tetapi juga riwayat perjalanan, informasi kesehatan dan data lainnya.

Jika digabungkan, tren ini akan memastikan perjalanan menyenangkan, efisien, dan aman.

Lihat Juga Apa Maskapai LCC Terbaik 2019 & Apa Yang Bisa Diharapkan di 2020.

Apa Maskapai LCC Terbaik 2019 & Apa Yang Bisa Diharapkan di 2020

Apa Maskapai LCC Terbaik 2019 & Apa Yang Bisa Diharapkan di 2020

Sejak maskapai berbiaya rendah disusun pada tahun 1970-an, pertumbuhan mereka cukup stagnan, sampai pergantian milenium.

Southwest Airlines memelopori apa yang oleh banyak orang dianggap sebagai model asli berbiaya rendah berskala besar. Memiliki satu jenis pesawat dalam armada mereka untuk meminimalkan biaya pelatihan dan pemeliharaan staf, ditambah dengan waktu penyelesaian yang efisien memungkinkan Southwest untuk memperluas model berbiaya rendah yang berfungsi.

Pada awal 2000-an, model berbiaya rendah direplikasi oleh EasyJet dan Ryanair di Eropa, berdasarkan cetak biru Barat Daya. Perbedaan utama adalah bahwa maskapai penerbangan berbiaya rendah sekarang mengambil keuntungan dari deregulasi pada saat internet memungkinkan pemesanan langsung tiket penerbangan untuk mengurangi biaya lebih lanjut.

Karena biaya relatif untuk terbang sekarang 40% lebih rendah daripada di awal 1990-an, maskapai penerbangan berbiaya rendah mulai tumbuh di seluruh dunia untuk tidak hanya menjadi pesaing utama, tetapi dalam banyak kasus, lebih besar dari operator peninggalan lama yang pernah mengerdilkan mereka dalam ukuran. .

Dalam 10 tahun terakhir, maskapai bertarif murah telah tumbuh pesat di Asia dan Eropa khususnya, di mana sekarang apakah penumpang suka atau tidak, maskapai berbiaya rendah adalah bagian dari rencana perjalanan banyak orang, karena harga mereka terlalu sulit untuk bersaing, terutama pada penerbangan jarak pendek.

Karenanya, maskapai mana yang berbiaya rendah benar-benar yang terbaik. Banyak maskapai bertarif murah akan mengklaim berbagai metrik yang mengesankan untuk menarik pelanggan. Entah itu sesederhana tarif awal “terlalu bagus untuk menjadi kenyataan” atau kinerja tepat waktu yang fantastis. Kami melihat maskapai mana yang sebenarnya berbiaya rendah, dan mana yang mengecewakan.

Skytrax menerbitkan daftar maskapai berbiaya rendah terbaik di dunia , dan saya melihat apa yang dapat kita harapkan untuk tahun depan di bagian pasar penerbangan yang sangat dinamis dan lancar.

Berikut 10 Maskapai LCC Terbaik Di Dunia Tahun 2019 :

  1. Air Asia
  2. EasyJet
  3. Norwegia
  4. Maskapai penerbangan Southwest
  5. AirAsia X
  6. Jetstar Airways
  7. WestJet
  8. Nila
  9. Ryanair
  10. Eurowings

Air Asia dinobatkan sebagai maskapai penerbangan bertarif rendah terbaik di dunia selama 11 tahun berturut-turut. Saya bisa melihat sedikit perubahan di sini tahun depan baik karena maskapai terus memperluas operasi jarak jauh dengan rencana untuk memperkenalkan kembali layanan London serta penerbangan AS di pantai Barat selain penerbangan Hawaii yang sudah membuka lebih banyak rute ke lebih banyak negara. Kisah AirAsia telah menetapkan standar baru dalam maskapai berbiaya rendah untuk harga dan layanan.

EasyJet di nomor dua dalam daftar mungkin sangat sulit untuk dibenarkan pada tahun 2020. Ketidakpastian Brexit dan pelunakan permintaan Eropa mungkin mulai mengenai beban penumpang untuk sebuah perusahaan yang menurut saya membuat entri yang sangat mengejutkan di tempat kedua.

Dengan lebih dari 22.000 penerbangan yang tertunda di kuartal pertama tahun 2018 saja, diperingkatkan sebagai maskapai terburuk di Inggris untuk penerbangan yang tertunda pada tahun 2017 menurut Which? , tampaknya EasyJet telah melakukan perbaikan selama setahun terakhir, tetapi secara relatif, peringkat mereka mungkin terdistorsi dibandingkan dengan Ryanair.

Ryanair adalah maskapai yang jauh lebih besar dan menangani lebih banyak keluhan pelanggan. Sebagian besar dari keluhan ini adalah karena layanan yang sangat hemat yang ditawarkan oleh Ryanair, di mana semuanya dikenakan biaya — bahkan mencetak boarding pass Anda jika Anda lupa melakukan ini di rumah.

Namun, Ryanair adalah maskapai penerbangan benar-benar murah, seperti yang saya tulis sebelumnya di Forbes.com , dan tidak seperti beberapa nama lain dalam daftar ini, harga mereka mencerminkan itu.

Untuk mengeluh tentang layanan dasar, ketika penumpang mendapatkan apa yang mereka bayar tampaknya salah arah, dan mungkin melihat harga rata-rata EasyJet versus Ryanair akan secara relatif mengimbangi umpan balik pelanggan. Saya melihat kedua maskapai ini menjadi lebih dekat dalam hal peringkat pada tahun 2020.

Norwegia adalah maskapai yang layak mendapat tempat mereka dalam daftar, namun, mereka saat ini menghadapi kesulitan keuangan setelah ekspansi cepat yang saya tulis bulan lalu.

Tahun berikutnya akan melihat maskapai murah mengurangi biaya dan merampingkan operasi, yang mungkin berarti mereka berjuang dalam aspek pertumbuhan lainnya, tetapi apakah itu secara mandiri atau di bawah kepemilikan baru, saya berharap Norwegia tetap cukup tinggi di daftar ini.

Apakah Anda menyukai mereka atau membenci mereka, maskapai penerbangan bertarif rendah terus berkembang di seluruh dunia. Banyak kapal induk yang sekarang pada dasarnya “berbiaya rendah” pada rute jarak pendek, memangkas layanan dan harga untuk bersaing dalam harga.

Selama beberapa tahun ke depan, saya berharap relevansi maskapai berbiaya rendah, dan kemudian peringkat mereka, menjadi titik fokus yang lebih besar dalam perjalanan global.

© Copyright 2024 Oregon3d All Rights Reserved