Oregon3d

Inilah Yang Akan Menjadi Seperti Bepergian Setelah COVID-19

Inilah Yang Akan Menjadi Seperti Bepergian Setelah COVID-19

COVID-19 telah mengubah perjalanan global dan membuat dunia terhenti. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, hampir 90% populasi dunia sekarang tinggal di negara-negara dengan pembatasan perjalanan.

Maskapai penerbangan, perusahaan perjalanan dan sektor pariwisata secara keseluruhan adalah di antara bisnis yang paling terpengaruh.

Diperkirakan 25 juta pekerjaan penerbangan dan 100 juta pekerjaan perjalanan dan pariwisata berada dalam risiko.

Pertumbuhan industri antara lima dan tujuh tahun berpotensi akan hilang .

Kami akan melakukan perjalanan lagi, tetapi itu tidak akan sama.

Bahkan jika perbatasan dibuka kembali, para pelancong harus percaya bahwa menaiki pesawat itu aman dan bahwa mereka akan dapat memasuki negara tujuan.

Protokol dan sistem keselamatan kesehatan baru harus ada, dan ini belum ditetapkan.

Ketika pemerintah dan industri merencanakan pemulihan dalam konteks baru ini dan beradaptasi dengan perubahan perilaku wisatawan, penggunaan identitas digital dan teknologi biometrik dapat memulihkan kepercayaan sambil memastikan perjalanan yang mulus.

Namun, alat ini hanya akan efektif jika pengguna merasa bahwa data mereka dilindungi.

Privasi, persetujuan, dan tata kelola data yang transparan harus menjadi inti dari solusi teknis apa pun.

Berikut adalah dua bidang transformasi utama di mana teknologi digital akan membentuk masa depan perjalanan.

Penjelajah digital

Banyak organisasi sudah maju dalam perjalanan digital mereka. Ini harus dipercepat untuk memungkinkan normal baru, membantu bisnis beradaptasi dengan perilaku konsumen yang berubah dan membangun kembali kepercayaan.

Solusi identitas digital terintegrasi adalah kunci untuk mewujudkan perjalanan tanpa sentuhan. Mereka juga memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan beberapa titik data untuk menilai profil risiko seseorang secara efisien, memungkinkan mereka untuk mengelola risiko secara real time.

Inisiatif Digital Traveler Identitas Digital yang Dikenal World Economic Forum adalah contoh dari pendekatan semacam itu.

Inisiatif ini menyatukan konsorsium global individu, pemerintah, pihak berwenang dan industri perjalanan untuk memfasilitasi perjalanan yang aman dan mulus.

Mitra konsorsium dapat mengakses klaim yang dapat diverifikasi dari data identitas pengembara untuk meningkatkan pemrosesan penumpang dan mengurangi risiko.

Wisatawan dapat mengelola profil mereka sendiri, mengumpulkan ‘pengesahan’ digital dari data identitas mereka dan memutuskan informasi mana yang akan dibagikan.

Dalam konteks COVID-19, seorang pelancong akan dapat dengan aman mendapatkan dan menyimpan kredensial kesehatan yang tepercaya dan dapat diverifikasi seperti imunisasi atau status kesehatan mereka dalam dompet identitas digital mereka.

Ini akan digabungkan dengan data identitas tepercaya dan diverifikasi lainnya dari entitas publik atau swasta.

Tes dan pemeriksaan kesehatan di bandara sulit dicapai pada skala besar. Di bawah skema seperti Diketahui Traveler Digital Identity, wisatawan akan dapat menyetujui untuk membagikan identitas dan data kesehatan mereka sebelum perjalanan, memungkinkan pejabat perbatasan untuk melakukan penilaian risiko yang diperlukan sebelum perjalanan sambil menghindari antrian dan kemacetan di bandara.

Kolaborasi adalah kuncinya

Dalam masa perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, pemerintah dan industri memiliki peluang unik untuk mendefinisikan ulang perjalanan dan membangun industri yang lebih berkelanjutan, gesit, dan tangguh. Ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kolaborasi.

Dalam waktu dekat, para pemangku kepentingan perlu bekerja sama untuk mempercepat penggunaan teknologi digital.

Selanjutnya, mereka perlu mengembangkan kebijakan yang kohesif dan rezim hukum di sekitar penyebaran teknologi digital yang menyeimbangkan perlindungan kebebasan sipil dan kesehatan masyarakat.

Tantangan ketiga adalah memastikan bahwa berbagai solusi identitas digital dapat beroperasi bersama.

Peran organisasi seperti Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) dan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) akan sangat penting untuk menyelaraskan prioritas, pedoman dan kebijakan penerbangan dan kesehatan.

Paspor kertas masih diperlukan sebagai bentuk identitas utama bagi para pelancong. Dalam dunia tanpa kontak, adopsi kredensial perjalanan digital standar dan inisiatif seperti konsep ONE ID IATA , yang mempromosikan penggunaan biometrik untuk perjalanan yang lebih lancar, harus dipercepat dan disesuaikan dengan konteks baru ini seperti konsep yang ada di http://www.maha168.win/id/.

Pada akhirnya, pandemi ini kemungkinan akan mempercepat dua tren yang telah mengumpulkan tenaga untuk beberapa waktu. Salah satunya adalah perjalanan mulus, di mana wajah dan tubuh Anda adalah paspor Anda.

Yang lainnya adalah gagasan tentang identitas yang didesentralisasi. Ini berarti individu memiliki dan mengendalikan atribut identitas mereka, seperti tanggal dan tempat lahir dan karakteristik fisik mereka, tetapi juga riwayat perjalanan, informasi kesehatan dan data lainnya.

Jika digabungkan, tren ini akan memastikan perjalanan menyenangkan, efisien, dan aman.

Lihat Juga Apa Maskapai LCC Terbaik 2019 & Apa Yang Bisa Diharapkan di 2020.

© Copyright 2020 Oregon3d All Rights Reserved