Sektor penerbangan bersiap untuk perubahan pasca-COVID-19

Sektor penerbangan bersiap untuk perubahan pasca-COVID-19

Saat mereka melihat melampaui pandemi, maskapai penerbangan perlu bergulat dengan lima realitas baru—dan menyusun strategi untuk beradaptasi.

Sulit untuk melebih-lebihkan seberapa besar pandemi COVID-19 telah menghancurkan maskapai penerbangan. Pada tahun 2020, pendapatan industri mencapai $328 miliar, sekitar 40 persen dari tahun sebelumnya. Secara nominal, itu sama dengan tahun 2000. Sektor ini diperkirakan akan lebih kecil di demo slot joker123 di tahun-tahun mendatang; kami memproyeksikan lalu lintas tidak akan kembali ke level 2019 sebelum 2024.

Di samping kesengsaraan finansial, efek jangka panjang pandemi pada penerbangan muncul. Beberapa di antaranya jelas: standar kebersihan dan keselamatan akan lebih ketat, dan digitalisasi akan terus mengubah pengalaman perjalanan. Aplikasi seluler akan digunakan untuk menyimpan sertifikat vaksin pelancong dan hasil tes COVID-19.

Namun, efek lain lebih mendalam. Berbeda dengan krisis keuangan global 2008, yang murni ekonomi dan melemahnya daya beli, COVID-19 telah mengubah perilaku konsumen—dan sektor penerbangan—secara tak terelakkan.

Artikel ini akan mengeksplorasi lima perubahan mendasar dalam industri penerbangan yang muncul dari pandemi. Untuk setiap shift ini, kami juga mengeluarkan ajakan untuk bertindak. Dengan menanggapi perubahan ini dengan tegas sekarang, operator harus dapat melihat melampaui pandemi dan beradaptasi dengan realitas jangka panjang COVID-19.

1. Perjalanan rekreasi akan memicu pemulihan

1. Perjalanan rekreasi akan memicu pemulihan
Perjalanan bisnis akan memakan waktu lebih lama untuk pulih, dan bahkan kemudian, kami memperkirakan itu hanya akan pulih ke sekitar 80 persen dari tingkat prapandemi pada tahun 2024. Pekerjaan jarak jauh dan pengaturan kerja fleksibel lainnya kemungkinan akan tetap ada dalam beberapa bentuk pascapandemi dan orang-orang akan mengambil lebih sedikit perusahaan perjalanan.

Pada krisis sebelumnya, perjalanan liburan atau kunjungan ke teman dan kerabat cenderung meningkat lebih dulu, seperti yang terjadi di Inggris setelah 9/11 dan krisis keuangan global (Gambar 1). Perjalanan bisnis tidak hanya membutuhkan waktu empat tahun untuk kembali ke tingkat sebelum krisis setelah serangan terhadap World Trade Center tetapi juga belum pulih ke tingkat sebelum krisis keuangan ketika COVID-19 merebak pada tahun 2020. Oleh karena itu, kami berharap bahwa sebagai pandemi mereda, peningkatan perjalanan liburan akan melebihi pemulihan perjalanan bisnis.

Beberapa maskapai penerbangan sangat bergantung pada pelancong bisnis—baik mereka yang bepergian dengan kelas bisnis maupun mereka yang memesan kursi kelas ekonomi tepat sebelum mereka perlu melakukan perjalanan. Sementara penumpang rekreasi mengisi sebagian besar kursi di penerbangan dan membantu menutupi sebagian dari biaya tetap, kontribusi keuangan mereka secara keseluruhan dalam hal marjinal bersih dapat diabaikan, jika tidak negatif. Sebagian besar keuntungan yang diperoleh dari penerbangan jarak jauh dihasilkan oleh sekelompok kecil penumpang berpenghasilan tinggi, yang sering bepergian untuk bisnis. Tetapi kumpulan penumpang yang menghasilkan keuntungan ini telah menyusut karena pandemi.

Panggilan: Tinjau kembali ekonomi penerbangan

Maskapai harus mengevaluasi kembali ekonomi operasi mereka, terutama penerbangan jarak jauh. Pertama, kontribusi yang lebih kecil dari lalu lintas bisnis dapat memerlukan logika penetapan harga yang berbeda. Misalnya, saat ini sebagian besar operator menetapkan harga penerbangan nonstop point-to-point dengan harga premium. Wisatawan yang menghargai waktu daripada harga—kebanyakan pelancong bisnis—memesan penerbangan nonstop ini. Pelancong rekreasi, bahkan mereka yang bepergian di kelas premium, lebih sensitif terhadap harga dan dapat memilih rute tidak langsung. Kesenjangan besar antara penetapan harga nonstop dan penetapan harga sambungan ini mungkin perlu dipersempit.

Kedua, lalu lintas bisnis yang lebih rendah mungkin memerlukan perubahan jaringan. Maskapai menambahkan banyak penerbangan selama beberapa tahun terakhir antara hub dan kota-kota kecil, menggunakan pesawat berbadan lebar berukuran kecil seperti Boeing 787. Penerbangan ini berhasil karena permintaan bisnis dengan hasil tinggi. Dengan permintaan bisnis yang lemah, ekonomi mendukung pesawat yang lebih besar terbang lebih jarang. Maskapai mungkin menemukan bahwa pesawat yang lebih besar seperti Airbus A350 atau Boeing 777—yang memiliki biaya unit lebih rendah—menjadi basis jaringan jarak jauh.

Ketiga, maskapai penerbangan juga dapat melihat konfigurasi ulang tata letak kabin mereka untuk mengatasi peningkatan pangsa lalu lintas rekreasi. Pada tingkat yang paling sederhana, permintaan kelas bisnis yang lebih rendah mungkin memerlukan kabin kelas bisnis yang lebih kecil. Mengambil ini lebih jauh, produk dapat bergeser untuk lebih melayani penumpang liburan premium, seperti pertumbuhan kabin ekonomi premium atau pengembangan kursi kelas bisnis yang lebih cocok untuk bepergian sebagai pasangan atau kelompok.

2. Tingkat utang yang mengejutkan akan menyebabkan kenaikan harga tiket dan peran pemerintah yang lebih besar di sektor ini

Banyak maskapai penerbangan harus meminjam uang dalam jumlah besar untuk tetap bertahan dan mengatasi tingkat pembakaran uang tunai harian yang tinggi. Memanfaatkan bantuan yang disediakan negara, jalur kredit, dan penerbitan obligasi, industri ini secara kolektif mengumpulkan lebih dari $180 miliar utang pada tahun 2020,1 angka yang setara dengan lebih dari setengah total pendapatan tahunan tahun itu. Dan tingkat utang masih meningkat (Gambar 2). Membayar kembali pinjaman ini menjadi lebih sulit dengan memburuknya peringkat kredit dan biaya pembiayaan yang lebih tinggi.

Baca juga artikel berikut ini : Lima Maskapai Komersial Termewah

© Copyright 2022 Oregon3d All Rights Reserved